Apa itu Video Game?

Video Game

Kedua – – video game telah menjadi kasus dari apa yang dapat diprediksi oleh pemrogram komputer dengan simulasi pc personal interaktif interaktif. Mari kita uraikan kalimat ini secara berurutan untuk memahami apa yang ditunjukkannya. Beberapa subset dari planet kehidupan – planet imajiner – telah disimulasikan dapat dimanipulasi dengan alat papan komputer. Versi ini masih merupakan perkiraan dan juga penyederhanaan fakta (bahkan seandainya itu benar-benar kenyataan yang fantastis), meskipun sebenarnya tidak praktis untuk menggabungkan setiap detail ke tingkat elektron atau quark. Dengan demikian, versi ini sebenarnya hanyalah simulasi dari planet pertandingan ini yang dibayangkan atau nyata. Penyederhanaan dan perkiraan hanyalah dua dari instrumen pengembang yang cocok itu. Bahkan versi yang disederhanakan dapat sama dari aktualitas dan juga jauh lebih menarik ketika diterapkan. Video-game seperti Simulasi Realtime Lembut Kami memiliki konsep naluriah yang baik tentang apa yang akan menjadi jenis pertandingan. Ungkapan keseluruhan “olahraga video” mengelilingi permainan meja seperti catur dan Monopoli, permainan kartu seperti blackjack dan poker, permainan video kasino online seperti blackjack dan perangkat slot, permainan video perang pasukan bersenjata, permainan olahraga, dan berbagai jenis drama satu anak-anak, dan juga daftar terus. Di dunia akademis kita berbicara tentang ide pertandingan, di mana perwakilan memutuskan pendekatan dan taktik untuk memanfaatkan sebagian besar keuntungan mereka dalam kerangka beberapa peraturan pertandingan. Setelah ditemukan dari keadaan konsol game atau hiburan ekstra kurikuler, frasa “cocok” umumnya menyulap gambar beberapa dunia digital tiga dimensi dengan humanoid, makhluk atau mobil karena kepribadian utama di bawah pengontrol pemain. (Atau untuk mendapatkan kakek tua sebelumnya salah satu dari orang, mungkin itu mengingatkan kita pada gambar klasik dua dimensi seperti Pong, ‘pac man, atau bahkan Donkey Kong.) Di dalam novelnya yang menakjubkan, A Theory of Fun for Game Design, Raph Koster mendefinisikan pertandingan untuk menjadi petualangan interaktif yang memasok gamer menggunakan serangkaian rutinitas semakin sulit yang dia lihat dan dalam pro waktu. Penegasan Koster adalah rutinitas menguasai dan belajar benar-benar berada di tengah-tengah apa yang kita sebut “kesenangan,” ketika sebuah lelucon menjadi lucu pada saat itu kita “berhasil” dengan memahami cetak biru itu. https://mkrjaya.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published.